Berita  

Bupati Aceh Tamiang Mengunjungi Kecamatan Manyak Payed Yang Merupakan Kawasan Pesisir Aceh Tamiang

Bupati Aceh Tamiang Mengunjungi Kecamatan Manyak Payed Yang Merupakan Kawasan Pesisir Aceh Tamiang

Global investigasi news co.id Aceh Tamiang – Pembinaan pencegahan covid-19 dilakukan kembali oleh Bupati Aceh Tamiang H. Mursil, SH, M.Kn. Hari ini pada Rabu (01/04/2020).

Bupati Mursil mengunjugi Kecamatan Manyak Payed, yang diberitakan juga sebagai basis masuknya TKI Ilegal dari jalur laut seperti 3 kecamatan lainnya yang telah dikunjungi Mursil kemarin.

Secara garis besar, sebagian wilayah kampung pada kecamatan ini berada di kawasan pesisir Tamiang, dan merupakan kecamatan yang paling banyak jumlah kampungnya, sehingga pertemuan yang dilakukan oleh Kepala Daerah Tamiang dilakukan secara tunggal.

Dalam pembinaan yang dilakukan, Mursil megawalinya dengan menceritakan kondisi dunia khususnya Negara Indonesia yang sangat memprihatinkan akibat Pandemi Covid-19. Keadaan ini menuntut kewaspadaan dan kesiagaan dalam mencegah perkembangannya, karena informasi yang beredar dari media-media tanah air lonjakan angka orang yang terjangkit Covid-19 terus meningkat.

“Sengaja saya datang kesini, untuk menyatukan pemahaman, pengetahuan, pencegahan, kewaspadaan,dan antisipasi yang bisa kita lakukan bersama dalam menghambat masuknya covid-19 ke Wilayah Aceh Tamiang”, ungkap Mursil.

Laporan kepulangan TKI Ilegal dari Jalur Laut, Mursil sebutkan menjadi momok yang sangat menakutkan. Tindakan pembinaan ini dilakukan, agar tidak ada kejadian satu kampung diisolasi akibat wabah ini.

“Kepada Para Datok Penghulu dan Para Perangkat Kampung, tolong bantu saya, bantu Pemerintah untuk meminimalisir penyebaran Wabah Covid-19. Lakukan pengawasan yang ketat, kepada pendatang-pendatang dari luar wilayah Tamiang, jangan sampai mereka membawa bibit penyakit tersebut ke Bumi Muda Sedia ini”, seruannya memerintahkan para Datok.

Lanjut dijelaskan oleh Mursil, pengawasan yang dilakukan dengan memastikan betul asal-usul pendatang tersebut kedatangannya dari wilayah mana, kemudian lakukan cek suhu tubuh serta mengamati gejala-gejala yang tampak didepan mata.

“Pandemi ini tidak bisa kita anggap sepele, jika benar ramainya kepulangan TKI Ilegal ke Tamiang melalui jalur laut, kemungkinan bertambahnya ODP akan terus meningkat”, katanya.

Sebagai Pemerintah, terang Mursil saya secara pribadi tidak bisa melarang mereka untuk pulang ke tanah kelahirannya, namun sikap yang bisa diambil pemkab saat ini yaitu memperketat pengawasan kepada mereka untuk memeriksa kesehatan dan mengisolasikan diri sesuai arahan dan petunjuk dari tenaga medis yang siap siaga memeriksa kondisi kesehatan mereka.

Dalam pada itu, Mursil juga menyampaikan informasi dari Kementerian Desa melalui surat resminya, bahwa kepada kampung – kampung diseluruh penjuru Indonesia untuk membentuk Desa atau Kampung Tanggap Covid-19 dan Relawan Lawan Covid-19 melalui dana desa yang telah dikucurkan.

Upaya pencegahan dan pengendalian akan dilakukan terus-menerus secara intensif, dan Pemkab bersama Tim Gugus Tugas berkomitmen melakukan langkah-langkah yang tepat untuk melawan pandemi ini, agar Negeri Aceh Tamiang Bumi Muda Sedia bebas Corona dan masyarakatnya selalu menjaga kebersihan. (E)

Sumber humas Setdakab Aceh Tamiang.